Mengintip “Pasar Malam” di Kantor Bukalapak

EQUITYWORLD FUTURES – Kalimat tersebut  terpampang di pintu masuk Plaza City View, Kemang Timur, Jakarta Selatan. Inilah “markas besar” Bukalapak.com, salah satu situs belanja online Indonesia. Bukan sekadar slogan, kalimat itu mewakili keseluruhan konsep penataan kantor sekaligus visi perusahaan. Mau mengintip?

Beragam warna memenuhi mata, ketika founder dan CEO Bukalapak.com Achmad Zaky mengajak para tamu berkeliling kantornya, Selasa (12/1/2016). Gambar komedi putar, aneka bendera, dan tenda-tenda warna-warni, misalnya, menjadi motif pelapis dinding lobi di lantai dasar. Ada rumput buatan pula di sini.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Founder dan CEO Bukalapak.com, Achmad Zaky, di kantor barunya di kawasan Kemang, Jakarta, Selatan. Gambar diambil pada Selasa (12/1/2016)

“Ya, memang sengaja dibuat mirip pasar malam,” ujar Zaky, seperti membaca pikiran para tamunya. Kantor baru yang diresmikan bertepatan dengan perayaan ulang tahun keenam situsnya, pada hari itu, memang sengaja memakai konsep pasar. “Karena di pasar-lah penjual dan pembeli bertemu dan juga tawar-menawar.”

Menurut Zaky, pasar adalah analogi paling pas untuk situs belanja seperti miliknya, yang membuka peluang bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Di pasar, kata dia, siapa pun boleh masuk tanpa batas strata apalagi usia.

“Sejak dulu, pasar itu adalah jantung ekonomi kita (masyarakat Indonesia),” tegas Zaky. Di kantor barunya, nuansa pasar tradisional di Jakarta juga dihadirkan. Sebut saja Pasar Tanah Abang, Pasar Baru, Pasar Mangga Dua, atau Pasar Burung.

Bioskop dan pasar burung pun ada

Memasuki kantor tersebut, pengunjung akan langsung berhadapan dengan tangga menuju lantai dua selepas melewati pintu masuk. Beberapa ruang rapat ada di lantai dasar.

Di lorong menuju ruang rapat itu, ada gerbong mini kereta api. Memuat bangku dan meja berjajar, gerbong ini bukan sekadar hiasan melainkan tempat kerja atau sekalian bersantai.

“Kami ingin menciptakan suasana kantor yang menyenangkan,” kata Zaky. “Kantor ini didesain agar para pekerja dapat berkarya secara mobile di seluruh ruangan. Jadi bekerja bisa lebih nyaman dan tidak bosan,” ungkap dia.

Dok Bukalapak Salah satu ruang rapat di kantor baru situs belanja online Bukalapak.com yang memakai tema permainan “jadul”, ding-dong. Gambar diambil pada Selasa (12/1/2016)

Tidak main-main, satu ruangan sampai mendapat nama “Ding-dong” dalam sederet huruf kapital. Bagi generasi 80-an, nama itu bisa membawa terbang ingatan ke salah satu jenis mainan yang happening pada masa itu.

Dan, benar saja, seluruh dinding dalam ruang itu penuh tempelan gambar mesin permainan tersebut. Ada bangku dan meja bergambar jenis permainan “jadul” lain pula di tengah ruangan.

Berlanjut ke bagian belakang lantai dasar gedung, ada ruang lapang menghampar di sana. Inilah tempat istirahat para karyawan. Ada lapangan basket, kedai, dan bahkan ruang bioskop lengkap dengan bangku bertingkat menghadap sebuah proyektor besar.

Seperti ruangan lain, tempat istirahat itu pun tak berdinding polos. Kali ini, puluhan pajangan foto hingga kaca besar berbentuk buku mengisi dinding. Di bagian atas kaca tertera tulisan “Book of Dreams”, memastikan kaca itu sebagai tempat karyawan Bukalapak.com bebas menuliskan impiannya. Ruang fitness menempati salah satu sudut bagian belakang lantai satu gedung ini.

KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Ruang kerja di kantor baru situs belanja online Bukalapak.com yang menggunakan tema Pasar Burung. Gambar diambil pada Selasa (12/1/2016)

Sesudah ruang lapang tersebut barulah ruang kerja utama berada. Kali ini, sangkar burung aneka warna menggantung di langit-langit ruangan. Lalu, menempati salah satu sudut, ada sangkar besar teronggok di lantai, dengan bangku santai untuk istirahat ada di dalamnya. “Nah, sudut ini temanya pasar burung,” ujar Zaky.

Meninggalkan lantai satu, pengunjung mendapati ruang perpustakaan lengkap dengan sofa bed di lantai dua. Ada juga ruang bermain, lagi-lagi ada sofa, dan juga televisi berlayar lebar. Karyawan bisa menonton film, bermain playstation, hingga bermain musik akustik di sini.

“Kunci industri digital ini kan orangnya. Untuk itu mereka (karyawan) harus berkembang dengan nyaman. Harapannya mereka bisa lebih kreatif dan inovatif membuat temuan-temuan baru,” ungkap Zaky tentang latar pemikiran pilihan konsep tata ruang kantornya.

Bukalapak.com mengawali kiprah dari kantor sederhana di rumah kos. Berdiri pada 10 Januari 2010, situs e-commerce ini dibidani Zaky bersama Nugroho Herucahyono dan M Fajrin Rasyid. Enam tahun berlalu, kini situs web tersebut memperkerjakan lebih dari 250 pegawai dengan tak kurang setengah juta pelapak menawarkan produk melalui aplikasinya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s