Transjakarta Tanpa “Busway” yang Minim Penumpang

EQUITYWORLD FUTURES – Layanan bus transjakarta identik dengan busway, atau jalur khusus bagi bus tersebut.

Namun, tidak demikian dengan rute transjakarta Kampus Universitas Indonesia-Manggarai.

Transjakarta yang melayani rute tersebut mulai beroperasi pada Senin (25/4/2016). Untuk rute ini, transjakarta tidak melalui jalur khusus.

Transjakarta rute Kampus UI-Manggarai melewati Jalan Raya Lenteng Agung, Tanjung Barat, Pasar Minggu, Pancoran, Tebet, hingga akhirnya sampai di Manggarai.

Rute ini menjadi satu-satunya rute transjakarta yang tidak melewati koridor busway.

Sebab, belum ada busway yang dibangun di jalan-jalan yang dilintasi transjakarta tersebut.

Pantauan Kompas.com, karena tak melintas di busway, bus transjakarta UI-Manggarau ikut terjebak dalam kemacetan yang rutin terjadi di Jalan Raya Lenteng Agung, Pasar Minggu, hingga Pancoran.

Akibatnya, waktu tempuh bus menjadi lama. Bus yang berangkat dari Halte UI sekitar pukul 08.00 itu baru tiba di Halte Manggarai sekitar pukul 09.45.

Menurut petugas on board, Neni Setiowati, sebelumnya bus berangkat dari Manggarai sekitar pukul 06.15, dan tiba di Halte UI sekitar pukul 07.40.

“Jadi berangkat 1,5 jam, pulangnya 2 jam,” ujar dia. Meski tidak melintas di busway, transjakarta rute Kampus UI-Manggarai tetap tidak berhenti di sembarang tempat.

Berangkat dari Halte UI, bus terpantau hanya berhenti di halte yang tersedia di sepanjang kiri jalan, di antaranya Halte Universitas Pancasila, Lenteng Agung, Tanjung Barat, Pasar Minggu, Halte, TMP Kalibata, dan RS Tria Dipa Pancoran.

Pada hari pertama pengperasiannya, bus transjakarta rute Kampus UI-Manggarai belum diminati warga.

Setidaknya, demikianlah hasil pantauan Kompas.com yang menjadi penumpang bus rute tersebut.

Berdasarkan pantauan, bus dengan kode TJ0135 tak mengangkut satupun penumpang, sejak berangkat dari Kampus UI hingga tiba di Stasiun Manggarai.

Menurut Neni, saat pemberangkatan dari Manggarai ke UI-pun, hanya ada satu penumpang yang naik.

“Tadi cuma ada satu orang. Kebetulan dia katanya memang mau ke UI,” ujar dia.

Keunggulan dan Kekurangan

Jika dibandingkan dengan layanan bus lain, transjakarta Kampus UI-Manggarai unggul dalam hal tarif.

Dengan membayar Rp 3.500, penumpang sudah mendapat fasiitas bus transjakarta yang dilengkapi AC.

Tarif tersebut lebih murah ketimbang tarif PPD P54 (Depok-Grogol) yang mencapai kisaran Rp 5.000-Rp 6.000 tanpa adanya AC.

Sementara itu, bus Mayasari Bakti AC84 (Depok-Pulogadung) dan transjabodetabek memang sudah dilengkapi AC. Namun, besaran tarifnya pada kisaran Rp 10.000-Rp 11.000.

Di samping itu, layanan transjakarta Kampus UI-Manggarai ini masih menyisakan kekurangan.

Tidak seperti angkutan sejenis lainnya yang berangkat dari Terminal Depok, transjakarta rute Kampus UI-Manggarai menjadikan Halte Kampus UI sebagai titik awal dan akhir pemberangkatan.

Halte Kampus UI berada di titik terluar Kota Depok. Hal itu tentu berbeda dengan Terminal Depok yang lokasinya cukup strategis karena berada di tengah kota.

Lokasi pemberangkatan yang tidak berada di tengah kota ini bisa dibilang merugikan penumpang transjakarta, terutama yang bermukim di tengah Kota Depok.

Sebab, penumpang masih harus naik moda transportasi lainnya untuk mencapai Halte Kampus UI.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s