Berawal dari Canda, Tiga Oknum Polisi Rampok Nasabah Bank

EQUITYWORLD FUTURES – Seperti cerita di film-film, ternyata ada perampokan nasabah bank yang berawal dari candaan sesama oknum polisi. Kepala Polres Sawahlunto AKBP Djoko Ananto mengungkapkan, perampokan model begitu terjadi pada nasabah bank di Sawahlunto, Sumatera Barat.

“Dari keterangan Bripka MP di hadapan penyidik Polres Sawahlunto sebelum berkasnya dilimpahkan ke pihak Polda Sumbar, peristiwa itu diawali saat ia melemparkan candaan ke Brigadir RI untuk melakukan perampokan terhadap korban Silvia Antika dua hari sebelum kejadian,” kata dia dalam keterangan persnya, Rabu (11/5/2016) malam.

Candaan tersebut ditanggapi serius oleh RI dan YU saat mereka sedang tugas piket siaga selaku anggota Polsek Muaro Kalaban.

 Keesokan harinya mereka pun mulai memantau pergerakan korban serta mempelajari situasi tempat kejadian perkara kejahatan itu berlangsung, yakni di halaman parkir Kantor Cabang Pembantu Bank Syariah Mandiri Muaro Kalaban.

Berdasarkan pengakuan sementara kala itu, masyarakat sipil berinisial R yang turut menjadi pelaku diajak YU, dan ketiganya pun menyepakati aksi perampokan akan dilaksanakan pada Senin (9/5/2016), berdasarkan pengamatan mereka terhadap kebiasaan korban menyetorkan uang pada hari itu.

“Menurut pengakuan mereka aksi perampokan itu direncanakan di toko milik korban sambil mengamati situasi kawasan itu,” ujarnya.

Saat beraksi, saksi mata berinisial JJ –salah seorang karyawan perusahaan pembiayaan yang berkantor di dekat TKP– berupaya mengejar mobil Nissan Grand Livina warna hitam yang digunakan pelaku untuk melarikan diri setelah merampok korban.

Ia berhenti mengejar setelah melaporkan kejadian tersebut kepada petugas polisi Polsek Sungai Lasi Kabupaten Solok, yang sedang menggelar razia kendaraan.

Petugas Polsek Sungai Lazi pun segera mengejar pelaku sembari menginformasikan kejadian itu ke seluruh kantor polisi sekitar agar segera menghentikan mobil pelaku dan menangkap seluruh orang yang berada didalam mobil.

Menyadari mereka sedang dikejar, lanjutnya, para pelaku pun memutuskan memisahkan diri sebelum memasuki wilayah hukum Polres Kota Solok.  YU dan R di jalan, sedangkan MP dan RI melanjutkan pelariannya menuju kawasan Danau Singkarak.

“Dalam pelarian dua pelaku itu mereka sempat bersenggolan dengan mobil travel saat melaju kencang dan memecahkan kaca spion mobil pelaku, yang kemudian menjadi kunci pengungkapan kasus ini,” kata dia.

Terkait kemungkinan adanya pelaku yang juga terlibat dalam beberapa kasus perampokan bersenjata di beberapa daerah di provinsi itu, menurutnya pengembangan ke arah itu sudah menjadi kewenangan pihak Polda Sumbar pasca dilimpahkannya kasus tersebut pada Selasa (10/5/2016).

“Berdasarkan pengakuan sementara pelaku, warga sipil berinisial R tersebut kenal dekat dengan YU dan oknum lainnya mengaku mengenal R pada saat perampokan itu direncanakan,” kata Ananto.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s