PT. EQUITYWORLD FUTURES Harga Minyak Dunia Melejit, Tertinggi dalam 15 Bulan

PT. EQUITYWORLD FUTURES – Harga minyak dunia melonjak lebih dari 2%, dengan pengendapan minyak mentah Amerika Serikat (AS) pada level tertinggi dalam 15 bulan setelah pemerintah melaporkan penurunan besar yang mengejutkan dalam persediaan untuk pekan keenam.

Seperti dikutip dari Reuters, Kamis (20/10/2016), harga minyak AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak bulan depan naik USD1,31 atau 2,6% menjadi USD51,60 per barel untuk pengiriman tertinggi sejak 14 Juli, sesi puncak di level USD51,93 adalah yang tertinggi dalam 15 bulan.

EQUITYWORLD FUTURESDengan berakhirnya jatuh tempo pada Kamis, kontrak November melihat perdagangan lebih ringan dari Desember, yang mencapai tertinggi pada Juni sebesar USD52,22. Di sisi lain,  harga minyak brent naik naik 99 sen atau 1,9% ke level USD52,67.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan, stok minyak mentah turun 5,2 juta barel dalam pekan yang berakhir 14 Oktober, dibandingkan perkiraan untuk 2,7 juta barel.

Stok minyak mentah umumnya meningkat pada tahun ini sebagai kilang masuk ke perawatan. Pemanfaatan kilang turun hingga 85% dari hampir 94% ada awal September. EIA mengatakan impor minyak mentah AS turun dari 912.000 barel per hari pekan lalu menjadi 6.470.000 barel per hari, terendah sejak November 2015.

“Ini langkah impor terendah dalam 16 bulan ini mengejutkan mengingat fakta bahwa produksi OPEC baru-baru ini mencapai tingkat rekor itu akan berarti ketersediaan mudah,” kata Jim Ritterbusch dari Chicago berbasis pasar minyak konsultan Ritterbusch & Associates.

Beberapa pelaku pasar tidak terkesan dengan penurunan persediaan minyak mentah, mengutip bukannya membangun bensin besar 2,5 juta barel untuk pekan lalu dibandingkan perkiraan untuk penurunan 1,3 juta barel.

Harga minyak telah naik 15 persen dalam tiga pekan setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak diusulkan untuk memotong produksi minyak pada  November. Khalid al-Falih, Menteri Energi Arab Saudi, Equityword Futures  yang mendominasi OPEC, mengatakan pada konferensi Minyak & Uang di London “fundamental membaik dan pasar jelas menyeimbangkan” setelah harga turun di bawah USD30 dari posisi tertinggi pada 2014 di atas USD100 per barel.

Tapi Rex Tillerson, chief executive dari Exxon Mobil, perusahaan minyak yang terdaftar terbesar di dunia, kemudian mengatakan kepada konferensi yang sama bahwa dia berharap AS produksi minyak serpih, bertanggung jawab atas kelebihan pasokan, untuk pulih pada harga saat ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s